Reformasi pendidikan dan program pengembangan guru

Keterangan gambar: Pelatihan Premier Skills di SMPN 45 Jakarta. 

Kami bekerja sama dengan berbagai bagian dari Kementerian Pendidikan, lembaga pendidikan, dan mitra perusahaan untuk memberikan proyek dan kegiatan berkualitas tinggi untuk memenuhi kurikulum Bahasa Inggris dan kebutuhan pengembangan guru sekolah dan institusi Indonesia.

Dari proyek-proyek pengembangan guru berskala besar untuk pembuatan bahan pembelajaran dan konferensi nasional untuk program sukarelawan perusahaan, kami dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda. 

  

Dengan siapa kami bekerja: 

HSBC

Proyek 'Pendidikan Lingkungan dan Bahasa Inggris' merupakan proyek  kolaborasi kedua antara British Council dan HSBC, dengan dukungan dari Pusat Pengembangan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bahasa (PPPPTK) dan dukungan dari Kementerian Pendidikan Jakarta.

Proyek berskala besar ini melibatkan pengembangan bahan, konsultasi, pelatihan guru dan pelatih dan relawan. Sebuah modul 12 pelajaran dikembangkan oleh 13 ahli dalam Pengajaran Bahasa Inggris dan pendidikan lingkungan untuk mengintegrasikan pendidikan lingkungan ke dalam kurikulum sekolah nasional. 

Lebih dari 200 relawan staf HSBC telah memainkan peran integral dalam memberikan pelatihan dan bahannya, memberikan keterlibatan dan integrasi masyarakat di garis depan.

Berlangsung sejak bulan Juni 2013 hingga Maret 2014, proyek ini memberikan manfaat secara langsung kepada lebih dari 1.000 guru dan lebih dari 48.000 siswa dari lebih dari 1.000 sekolah dasar di wilayah Jabodetabek.

Diknas Provinsi Kalimantan Barat (KALBAR)

Kami bekerja sama dengan Diknas Provinsi Kalimantan Barat untuk memberikan pelatihan tatap muka berdasarkan Sertifikat British Council untuk Secondary English Language Teaching (CiSELT) dan Sertifikat untuk Primary English Language Teaching (CiPELT) yang diadaptasi untuk disampaikan secara lokal.

Kegiatan ini merupakan bagian dari kolaborasi dua tahun yang dimulai pada tahun 2012 antara British Council dan Pemerintah Barat Kalimantan.

Kami mulai dengan melakukan survei baseline awal selama tiga bulan untuk menilai penyediaan pelatihan PRESET dan INSET, kemampuan bahasa guru dan pengetahuan pedagogik, serta manajemen pengajaran bahasa Inggris (ELT) di provinsi tersebut.

Pelatihan CiSELT dan CiPELT dilakukan selama dua minggu dengan 120 pelatih potensial dari 12 kabupaten. Para pelatih kemudian diharapkan dapat menurunkan pelatihan ini di kabupaten mereka, dengan dukungan dari pemerintah kabupaten setempat.

British Council juga bekerja sama dengan Diknas Provinsi Kalimantan Barat dan Universitas Tanjung Pura dalam menyediakan pusat akses mandiri.

Sebagai bagian dari proyek ini, kami telah menerbitkan English J@m (materi cetak bagi pelajar dalam bahasa Inggris) di Pontianak Post setiap minggu.

School of Government and Public Policy (SGPP)

British Council Indonesia telah menandatangani kemitraan dengan School of Government and Public Policy (SGPP) untuk merancang dan memberikan program kursus pra-semester dalam Bahasa Inggris selama empat minggu untuk keperluan akademik.

SGPP meluncurkan program gelar Master tentang pemerintahan dan kebijakan publik yang akan dilakukan dengan bahasa pengantar Inggris; untuk itu, calon mahasiswa harus memiliki tingkat bahasa Inggris yang memadai untuk studi akademis sebelum memulai program gelar mereka.

Program pra-semester disesuaikan dengan konten yang berfokus pada pemerintahan internasional dan kebijakan publik, dengan referensi khusus untuk Indonesia dan Asia Timur.

Kami melakukan analisis kebutuhan persyaratan akademik secara lengkap untuk pengembangan program. Selain itu, setelah menyelesaikan program pra-semester, kami memberikan dukungan dalam kelas di masa kuliah.

Rintisan Sekolah Berstandar International (RSBI)

British Council telah memimpin penelitian kebijakan dan praktik pendidikan bilingual bahasa Inggris di Indonesia (juga dikenal sebagai sistem Rintisan Sekolah berstandar Internasional [RSBI/SBI]) selama beberapa tahun.

Kami juga menyelenggarakan simposium yang dirancang sebagai platform netral bagi para pemangku kepentingan di semua tingkatan untuk membahas tantangan dalam desain kebijakan RSBI/SBI dan praktik implementasinya.

Peserta berasal dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, sektor manajemen pengajaran dan pendidikan, asosiasi guru, akademisi, dan organisasi lokal dan internasional yang bekerja di sektor pendidikan.

Kedua penelitian dan simposium kami mendukung peninjauan sistem RSBI/SBI yang dilakukan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan kelompok masyarakat. Kami membantu pemerintah dan masyarakat Indonesia mencapai perubahan melalui penyediaan berbasis bukti, analisis situasi dan rekomendasi mengenai kebijakan dan praktik RSBI/SBI.